Uncategorized

Makalah Pengaruh Suhu Terhadap Larutan

Makalah Pengaruh Suhu Terhadap Larutan . Pada postingan kali ini saya akan memberikan contoh  Makalah Pengaruh Suhu Terhadap Larutan , Semoga saja contoh makalah ini bermanfaat bagi para pembaca semuanya .


Di blog ini ada juga contoh makalahcontoh proposalcontoh surat, yang bisa menjadi bahan bacaan dan referensi dalam mengerjakan tugas sekolah atau tugas kuliah.

Makalah Pengaruh Suhu Terhadap Larutan



BAB I
PENDAHULUAN
A.   Latar belakang
Istilah larutan tentu tak asing terdengar di telinga kita, bahkan setiap harinya kita sering menggunakan istilah ini untuk mendefinisikan sesuatu yang bersifat cair. Larutan memiliki beragam jenis jika ditinjau dari segi kimia. Sejatinya, larutan merupakan sediaan cair yang didalamnya mengandung satu atau lebih senyawa kimia yang terlarut, baik dalam media air maupun media cair lainnya. Dalam kaitannya dengan larutan, istilah kelarutan juga sering digunakan oleh ahli sains untuk mengukur laju atau kemampuan suatu larutan untuk melarut dengan suatu zat. Perlu kita ketahui bahwa kelarutan ini dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti suhu, pH, jenis pelarut dan ukuran partikel.
 Kelarutan adalah jumlah zat yang dapat larut dalam sejumlah pelarut sampai membentuk larutan jenuh. Apabila suatu larutan suhunya diubah, maka hasil kelarutannya juga akan berubah. Larutan ada yang jenuh, tidak jenuh dan lewat jenuh. Larutan dikatakan jenuh pada temperatur tertentu, bila larutan tidak dapat melarutkan lebih banyak zat terlarut. Bila jumlah zat terlarut kurang dari larutan jenuh disebut larutan tidak jenuh. Dan bila jumlah zat terlarut lebih dari larutan jenuh disebut larutan lewat jenuh. Daya larut suatu zat dalam zat lain, dipengaruhi oleh jenis zat pelarut, temperatur dan sedikit tekanan.
Pengaruh suhu terhadap kelarutan dapat dilihat pada peristiwa sederhana yang terjadi pada kehidupan sehari-hari yaitu kelarutan gula dalam air. Gula yang dilarutkan ke dalam air panas, dan satu lagi ke dalam air dingin, maka gula akan lebih cepat larut pada air panas karena semakin besar suhu semakin besar pula kelarutannya. Aplikasi kelarutan dalam dunia industri adalah pada pembuatan reaktor kimia, pada proses pemisahan dengan cara pengkristalan integral, selain itu juga dapat digunakan untuk dasar atau ilmu dalam proses pembuatan granul-granul pada industri baja. Oleh karena aplikasi kelarutan yang bermanfaat dan adanya faktor-faktor yang mempengaruhi kelarutan maka praktikum kelarutan zat padat dalam cairan perlu dilakukan.


B.   Rumusan masalah
Adapun rumusan masalah dalam makalah ini yaitu:
1.    Bagaimana Konsep dasar tentang Kelarutan?
2.    Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi kelarutan?
3.    Bagaimana Contoh praktikum kelarutan?
4.    Bagaimana Pengaruh Suhu terhadap Kelarutan?
C.   Tujuan Penulisan
Tujuan Penulisan makalah ini yaitu:
1.    Memahami Konsep dasar tentang Kelarutan.
2.    Memahami Faktor-faktor yang mempengaruhi kelarutan.
3.    Memahami Contoh praktikum kelarutan.
4.    Memahami Pengaruh Suhu terhadap Kelarutan.
D.    Manfaat Penulisan
Adapun Manfaat penulisan  makalah  ini yaitu:
1.    Memberikan pengetahuan tentang ilmu Kimia khususnya tentang Kelarutan.
2.     Menjadi referensi atau acuan tentang Pengaruh Suhu terhadap Kelarutan.
BAB II
TEORI DASAR
A.   Konsep Kelarutan
Kelarutan atau solubilitas adalah kemampuan suatu zat kimia tertentu, zat terlarut (solute), untuk larut dalam suatupelarut (solvent). Kelarutan dinyatakan dalam jumlah maksimum zat terlarut yang larut dalam suatu pelarut pada kesetimbangan. Larutan hasil disebut larutan jenuh namun ada juga larutan tak jenuh serta larutan tepat jenuh.. Zat-zat tertentu dapat larut dengan perbandingan apapun terhadap suatu pelarut.
Pelarut umumnya merupakan suatucairan yang dapat berupa zat murni ataupuncampuran. Zatyang terlarut, dapat berupagas, cairan lain, ataupadat. Kelarutan bervariasi dari selalu larutseperti etanol dalam air, hingga sulit terlarut, seperti perak klorida dalam air. Istilah “tak larut”(insoluble) sering diterapkan padas enyaw a yang sulit larut, walaupun sebenarnya hanya adasangat sedikit kasus yang benar-benar tidak ada bahan yang terlarut. Dalam beberapa kondisi,titik kesetimbangan kelarutan dapat dilampaui untuk menghasilkan suatu larutan yang disebut lewat jenuh
Larutan adalah campuran yang bersifat homogen antara molekul, atom ataupun ion dari dua zat atau lebih. Disebut campuran karena susunannya atau komposisinya dapat berubah. Disebut homogen karena susunanya begitu seragam sehingga tidak dapat diamati adanya bagian-bagian yang berlainan, bahkan dengan mikroskop optis sekalipun.
Fase larutan dapat berwujud gas, padat ataupun cair. Larutan gas misalnya udara. Larutan padat misalnya perunggu, amalgam dan paduan logam yang lain. Larutan cair misalnya air laut, larutan gula dalam air, dan lain-lain.
Pelarut cair umumnya adalah air. Pelarut cair yang lain misalnya bensena, kloroform, eter, dan alkohol. Jika pelarutnya bukan air, maka nama pelarutnya disebutkan. Misalnya larutan garam dalam alkohol disebut larutan garam dalam alkohol (alkohol disebutkan), tetapi larutan garam dalam air disebut larutan garam (air tidak disebutkan). Zat terlarut dapat berupa zat padat, gas atau cair. Zat padat terlarut dalam air misalnya gula dan garam. Gas terlarut dalam air misalnya amonia, karbon dioksida, dan oksigen. Zat cair terlarut dalam air misalnya alkohol dan cuka. Umumnya komponen larutan yang jumlahnya lebih banyak disebut sebagai pelarut. Larutan 40 % alkohol dengan 60 % air disebut larutan alkohol. Larutan 60 % alkohol dengan 40 % air disebut larutan air dalam alkohol. Larutan 60 % gula dengan 40 % air disebut larutan gula karena dalam larutan itu air terlihat tidak berubah sedangkan gula berubah dari padatan (kristal) menjadi terlarut (menyerupai air).
Kita sangat sering melihat campuran di kehidupan sehari-hari, baik itu campuran homogen ataupun campuran heterogen. Campuran homogen merupakan campuran dimana semua bagian campuran memiliki susunan yang sama dan seragam. Campuran homogen disebut juga larutan Contoh campuran homogen adalah teh dan susu larutan teh dan susu merupakan contoh campuran homogen karena kita tidak bisa lagi membedakan komponen-komponen penyusun larutan tersebut, seperti bubuk susu, air,dan gula. Karena komponen-komponen dalam larutan ini sudah tercampur menjadi satu dan memiliki susunan komponen yang sama di semua bagian larutan.
Campuran heterogen merupakan campuran yang penyusunnya tidak seragam atau tidak sama.contoh campuran heterogen adalah campuran antara tanah dengan batu krikil: campuran antara tanah dan batu krikil merupakan contoh campuran heterogen karena kita masih dapat membedakan komponen-komponen penyusunnya. Seperti terlihat pada gambar kita masih dapat membedakan komponen penyusun campuran antara tanah dan batu krikil karena di semua bagian campuran tersebut tidak seragam sehingga kita bisa membedakannya.
Kelarutan didefinisikan sebagai jumlah maksimum zat terlarut yang akan melarut dalam sejumlah tertentu pelarut pada suhu tertentu. Untuk kebanyakan zat, suhu mempengaruhi kelarutan. Secara umum, meskipun tidak semua, kelarutan zat padatan meningkat dengan meningkatnya suhu. Namun, tidak ada korelasi yang jelas antara tanda dari ∆H larutan dengan variasi kelarutan terhadap suhu
Kelarutan suatu senyawa bergantung pada sifat fisika dan kimia zat terlarut dan pelarut, juga bergantung pada factor temperatur. Tekanan, pH larutan dan untuk jumlah yang lebih kecil, bergantung pada hal terbaginya zat terlarut.
Kelarutan dapat digambarkan secara benar dengan menggunakan aturan fase Gibbs, yaitu :
F = C – P + 2
Dimana F adalah jumlah derajat kebebasan, yaitu jumlah variable bebas (biasanya temperatur, tekanan, dan konsentrasi) yang harus ditetapkan untuk menentukan system secara sempurna. C adalah jumlah komponen terkecil yang cukup untuk menggambarkan komposisi kimia dari setiap fase, dan P adalah jumlah fase.
Aturan fase ini berguna untuk menghubungkan pengaruh dari jumlah terkecil variable bebas (misalnya temperatur, tekanan, dan konsentrasi). Pada berbagai fase (padat, cair, dan gas) yang dapat berada dalam system kesetimbangan yang berisi komponen dalam jumlah tertentu. Suatu larutan lewat jenuh merupakan kesetimbangan dinamis. Kesetimbangan itu akan dapat bergeser bila suhu dinaikkan. Pada umumnya kelarutan zat padat dalam larutan bertambah bila suhu dinaikkan, karena umumnya proses pelarutan bersifat endotermik. Akan tetapi ada zat yang sebaliknya, yaitu eksotermik dalam melarut seperti Ce2 (SO4)3
Pengaruh kenaikan suhu pada kelarutan zat berbeda satu dengan yang lain. Perbedaan itu dapat dipakai untuk memisahkan campuran dua zat atau lebih dengan cara rekristalisasi bertingkat. Jika kelarutan zat padat bertambah dengan kenaikan suhu, maka kelarutan gas berkurang bila suhu dinaikkan, katrena gas menguap dan meninggalkan pelarut. Pengaruh kenaikan suhu pada kelarutan zat berbeda-beda antara yang satu dengan yang lainnya. Tetapi pada umumnya kelarutan zat padat dalam cairan bertambah dengan naiknya suhu, karena kebanyakan proses pembentukan larutannya bersifat endoterm. Sebagai perkecualian ada beberapa zat yang kelarutannya menurun dengan naiknya suhu seperti serium sulfat dan natrium sulfat, karena proses pelarutannya bersifat eksoterm, bahkan ada zat yang hamper tidak dipengaruhi oleh suhu seperti natrium klorida
Pengaruh bertambahnya temperatur terhadap bertambahnya hasil reaksi terdapat dalam reaksi endotherm atau terhadap zat yang direaksikan pada reaksi eksotherm.Dengan adanya pertambahan temperatur yang berubah-ubah, maka akan terjadi perubahan dari kecepatan reaksi dalam kesetimbangan. Hal ini akan menambah hasil reaksi bila perubahan tersebut bersifat mengurangi temperatur pada reaksi eksotermis, dan akibatnya kecepatan reaksi dalam mencapai kesetimbangan akan berkurang dengan lain perkataan konstanta kesetimbangan berharga sangat kecil.


B.   Faktor-faktor yang mempengaruhi proses pelarutan
Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi kecepatan suatu zat melarut dalam air. Faktor ini berlaku pada larutan dengan zat terlarut padat dan pelarut  cair.
Faktor- faktor tersebut diantaranya:
1.    Suhu
Pemanasan pelarut dapat mempercepat larutnya zat terlarut. Pelarut dengan suhu yang lebih tinggi akan lebih cepat melarutkan zat terlarut dibandingkan pelarut dengan suhu lebih rendah.
Ketika pemanasan dilakukan, partikel pada suhu tinggi bergerak lebih cepat dibandingkan pada suhu rendah. Akibatnya, kontak antara zat terlarut dengan zat pelarut menjadi lebih efektif. Hal ini menyebabkan zat terlarut menjadi lebih mudah larut pada suhu tinggi.
Kebanyakan benda padat sulit larut bila suhu pelarutnya rendah. Sebaliknya, benda padat lebih mudah larut bila suhu pelarutnya tinggi. Sifat ini membantu kita ketika membuat minuman. Bila ingin membuat minuman dingin, kita harus melarutkan gula pasir terlebih dahulu kedalam air panas, baru kemudian ditambahkan air dingin.
2.    Ukuran zat terlarut
Zat terlarut dengan ukuran kecil (serbuk) lebih mudah melarut dibandingkan dengan zat terlarut yang berukuran besar.
Pada zat terlarut berbentuk serbuk, permukaan sentuh antara zat terlarut dengan pelarut semakin banyak. Akibatnya, zat terlarut berbentuk serbuk lebih cepat larut daripada zat telarut berukuran besar.
3.    Volume pelarut
Volume pelarut yang besar akan lebih mudah melarutkan zat terlarut.
4.    Pengadukan
Pengadukan menyebabkan partikel-partikel antara zat terlarut dengan pelarut akan semakin sering untuk bertabrakan. Hal ini menyebabkan proses pelarutan menjadi semakin cepat.


BAB III
CONTOH PRAKTIKUM
1.      Alat dan bahan
Ø Gelas ukur
Ø Sendok pengaduk
Ø Termometer
Ø Air mineral
Ø Gula pasir
Ø Kompor kecil
2.      Cara kerja
Ø Siapakan gelas ukur
Ø Kemudian masukkan air mineral kedalam gelas tersebut
Ø Panaskan diatas kompor
Ø Pada suhu tertentu masukkan gula pasir
Ø Aduk
Ø Perhatikan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk larutnya gula dalam air
Ø Lakukan dengan 3 suhu yang berbeda


BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
NO
Suhu ketika dimasukkan zat padat yaitu gula pasir
Waktu yang dibutuhkan untuk larut
1
27˚
2 menit 17 sekond
2
50˚
55 sekond
3
70˚
40 sekond
Pembahasan :
1.       Semakin tinggi suhu zat cair semakin cepat pelarutan gula dalam air
2.       Semakin tinggu suhu semakin sedikit endapan yang tersisa
3.       Semakin rendah suhu semakin lambat pelarutan gulu


3.       
BAB V
PENUTUP
A.   Kesimpulan
Pengaruh temperatur tergantung dari panas pelarutan. Bila panas pelarutan (∆H) negatif, daya larut turun dengan naiknya temperatur. Bila panas pelarutan (∆H) positif, daya larut naik dengan naiknya temperatur.
Dapat disimpulkan bahwa suhu sangat berpengaruh terhadap proses pelarutan suatu zat padat di dalam zat cair. Semakin tinggi suhu/temperatur suatu zat cair semakin cepat proses pelarutan suatu zat padat (larutan) sehingga semakin sedikit atau bahkan tidak ada endapan yang tersisa.
Sebaliknya, semakin rendah suhu/temperatur suatu zat cair semakin lambat proses pelarutan suatu zat padat (larutan) sehingga masih banyak endapan yang tersisa di zat cair tersebut. Ini terjadi karena pada suhu tinggi, molekul-molekul air bergerak lebih cepat. Sehingga lebih sering menumbuk molekul (gula) dan melarutkannya. Sedangkan pada suhu rendah, molekul air bergerak lebih lambat, dan membuat jumlah tumbukannya dengan molekul gula menjadi lebih sedikit, dan gula menjadi lambat larutnya.
B.   Saran
1.   Sebaiknya ketika melakukan praktikum seperti ini siswa harus lebih tertib agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.
2.   Setelah melakukan praktikum siswa sebaiknya segera membersihkan tempat dan alat-alat praktikum


DAFTAR PUSTAKA
DIRJEN POM. 1979. Farmakope indonesia edisi III. Departemen kesehatan  Republik Indonesia: Jakarta
Sukardjo.1989. Kimia Fisika. Bina aksara : Jakarta
Chang, Raymond. 2005.Kimia Dasar, Konsep-konsep Inti Edisi Ketiga Jilid 2.Erlangga : Jakarta
Martin, Alfred, dkk. 1990. Farmasi Fisik Edisi Ketiga Jilid I. UI Press  Jakarta
S. Syukri. 1999. Kimia Dasar 2. Penerbit ITB : Bandung
Yazid, Estien. 2005. Kimia Fisika untuk Paramedis. Penerbit ANDI : Yogyakarta
http://rherepharmacy.blogspot.com/2011/08/marthin-tri-cahyono-pengaruh.html
http://musyayosecha.blogspot.com/2014/02/karyailmiah-remaja-pengaruhsuhu.html
http://www.panduankimia.net/2017/02/pengaruh-suhu-dan-tekanan-terhadap.html
https://skripsiairku.wordpress.com/category/air-sebagaimateri/campuran/larutan/faktor-faktor-yang-mempengaruhi-kelarutan/
https://www.dictio.id/t/faktor-faktor-apa-saja-yang-mempengaruhi-kelarutan/12028/2
https://kimia149.wordpress.com/kelarutan/
http://catatankuliahfarmasi.blogspot.com/2017/05/laporan-kelarutan-suhu.html
https://maiwaberbagi.blogspot.com/2015/08/laporan-pengaruh-suhu-terhadap-kelarutan_51.html

You might also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *